Saturday, May 29, 2010

Terima Kasih awak :)





Ucapan penghargaan terima kasih tak terhingga pada awak yang sudi melayan kerenah saya yang macam budak-budak ni. (Tapi kadang2 je tu kanak2nya). Ber'chatting' dengan awak, jarang saya tak ketawa atau senyum. Pasti SENYUM atau KETAWA! Luv to chat wit u more n more. Actually, the first person i'd like to see on my friend list is U. Because i luv to chat, and i like to talk or discuss anything than to call or sms on hp. Ini jugak menyatakan bahawa saya suka menaip keyboard berbanding menaip SMS atau chatting thru phone. hihi.

Kadang2, kami berbicara santai tentang isu semasa, isu sewaktu dolu2 atau isu sekarang. Mostly, ingat mengingati dengan santai tentang apa jua peringatan. i luv that! chat wit u, sometimes it remind me to the old u that actually not u at all. Apa pun, terima kasih tak terhingga pada awak! hihi Jangan bosan tuk chat dengan saya lagi ya!

Nota kaki:
Ini tiada kaitan dengan soal hati dan perasaan yang menjerumus kepada perkara yang serius. Tetapi ini lah soal persahabatan, saling faham memahami sehingga buat kita jadi selesa untuk bebicara dan menyelesaikan masalah.Tidak terbatas utk masalah peribadi sahaja. insyaAllah..(^^,)

FRIENDS FOREVER..yeah!

He is.. [final]

Di dalam biliknya Sofea meniarap menghadap dinding katilnya. Matanya terpaku tajam pada dinding katil itu. Kalaulah mata Sofea ade api, mungkin sudah terbakar dinding katil itu. hihi...

Sofea memikirkan tentang criteria apakah yang ada padanya yang menyebabkan Safiuddin jatuh hati padanya. Namun lama-kelamaan fikiran itu terbang jauh sehingga membawa Sofea ke alam tidurnya.

Safiuddin terlihat isterinya dengan penuh rasa cinta dan sayang, walaupun isterinya tidak begitu padanya. Safiuddin tersenyum teringatkan kisah lima tahun lalu, dan sekarang gadis itu telah sah menjadi isterinya.

‘Alhamdulillah’, bisik hatinya..

Safiuddin menghadiahi tidur Sofea dengan sebuah kucupan sayang di dahi Sofea. Dan tidak semena- mena Sofea senyum dengan mata yang tertutup.

‘Ingat mimpi la tu…’ bisik hati Safiuddin..

Berlainan kisahnya dengan Sofea yang sedang enak di alam mimpinya. Di sana, dia berlari-lari bersama Saifuddin seperti sedang bermain lumba lari dan akhirnya Saifuddin memenangi perlumbaan itu. Sofea hanya ketawa dan gembira walaupun kalah. Dia terasa penat dan puas.

------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Safiuddin dan Sofea, kisah dua insan yang tidak melalui zaman cinta remaja. Tetapi melalui zaman cinta di alam rumahtangga. Dari Sofea yang tidak mengenali Saifuddin, akhirnya menjadi Sofea yang begitu menyayangi dan mentaati Saifuddin. Bagi Sofea…

He is ….Saifuddin yang sememangnya dia tidak pernah kenal dan akhirnya menjadi suaminya.

Mereka melayari hari-hari mereka dengan penuh kebahagiaan berpaksikan panduan dari Al-Quran dan As-Sunnah.

“Semoga Allah redha dengan kita ye sayang…”, bicara Saifuddin sambil mengucup dahi Sofea..

“Ye abang….”, terzahir sudah perkataan abang dari mulut dan hati Sofea…

Ameen…. Happy!

Friday, May 28, 2010

He is.. [final I]


sekarang aku duduk disebelahnya...dan dia mula berbicara tentang hatinya terhadap sy..cerita tentang die, sy dan masa dulu..
"Ya Allah!", hatiku menjerit
...............................................................................................................................................................................................................
"Ya Allah!", hatiku menjerit.
'Aku seperti tidak percaya dengan apa yang dibicarakan sebentar tadi. mengapa hatinya terlalu murni sehingga sanggup memperisterikan diriku yang tidak seberapa baik untuk dirinya. Saat dia menceritakan kisah tentang waktu dia ternampak aku, aku cuba kembali mengimbau saat itu, saat dia jatuh hati kepadaku, saat itu juga aku tidak menyangka itu adalah dia, suami ku yang kini berada di hadapan mataku.

Saat itu.
Saat itu, saat yang telah berlalu selama lima tahun lamanya. Saat sewaktu umurku melonjak ke 20-an. Jika dihitung, saat itu umur suamiku adalah 25 tahun. Dan aku, 21 tahun. Ketika itu, aku seorang yang sangat lincah. Lincah untuk berkata-kata, lincah pergi mencari kawan untuk di jadikan sahabat dan pendek kata lincah untuk meneroka alam remajaku.

Cerita bermula..
Cerita bermula apabila aku menghubungi adikku Fateh untuk berjumpa dengannya di rumah sewanya. Aku dan Fateh berada di universiti yang sama. Jadi, mudah untuk aku pergi kemana-mana dengan hanya bertemankan dia. hehe. Dialah teman aku sewaktu aku berselera untuk makan malam di luar, teman aku sewaktu pergi membeli-belah di pasaraya dan teman aku sewaktu balik ke kampung. Rumah sewanya tidak jauh dari rumah sewa aku. Hanya mengambil masa 2 hingga ke 3 minit sahaja untuk sampai ke rumahnya. Semasa dalam perjalanan ke rumahnya, aku menghubunginya untuk siap-siap berada di luar rumahnya supaya senang proses untuk mengambil barang yang dikirimkan ummi aku pada dia.

"Fateh, kau tunggu di luar siap-siap tau..", aku membuat permintaan..
"Okey-okey..", Fateh bersetuju..

Keretaku menluncur perlahan dan sudah hampir ke perkarangan rumah Fateh. Tiba-tiba..

"Aik, ni bukan Fateh..", aku kehairanan melihat lelaki yang sedang terpacak di hadapan rumah sewa adikku itu. Jika dilihat dari segi wajahnya, memang tidak pernah aku melihatnya. Jika mahu dikatakan itu ahli bait adik aku, bukan juga. Sebab lelaki itu kelihatan seakan sudah berumur sedikit dari aku yang agak muda lagi ni. hihi.Hmm, abaikan saja lah.

'Subhanallah, perempuan dalam kereta itu. Tudungnya yang hitam itu menampakkan kulit wajahnya yang sawo matang, dari riak mukanya yang kelihatan seperti seorang yang berkeyakinan dan punya karisma. Cara pemanduan kereta yang penuh hati-hati. Dan aku begitu tertarik dengan semangat juangnya yang meletakkan mafla Palestin di hadapan dashboardnya. Sungguh, siapakah gadis ini?' hati Safiuddin berkata-kata lantaran terlihat gadis di dalam kereta itu. Setelah kereta itu hilang dari pandangannya, Safiuddin terus melintas jalan untuk pergi ke keretanya yang berada di seberang jalan bersama hati yang penuh tanda tanya.

Sofea yang tidak nampak kelibat adiknya itu terus memberhentikan keretanya di bahu jalan yang berdekatan dengan rumahnya adiknya. Terkumat-kamit mulut Sofea seolah-olah geram dengan adiknya yang tidak kunjung tiba, mahu sahaja di telan hidup adiknya itu. Sambil menekan butang call di telefon bimbitnya, tiba-tiba Fateh mengetuk cermin tingkap pintu Sofea.

" Kau ni pergi mana aje tau..", Sofea marah..
"Sorry2, aku urgent tadi pergi toilet, sakit perut loh..hehe", Fateh berseloroh.
"Mane barang akak?"..
"Ni ha..", Fateh memberikan barang kakaknya..
"Ok terima kasih..hihi", Sofea kembali ceria.

Sofea terus meluncur kereta pergi setelah mendapat barangnya. Happy!
Rupa-rupanya ada mata lain yang melihat adegan adik-beradik tadi dari sebuah kereta yang menapak tidak jauh dari tempat Sofea berhenti bertemu dengan adiknya. Kini Safiuddin telah tahu bahawa gadis itu adalah kakak kepada sahabat juniornya, Fateh. Safiuddin tersenyum kerana hatinya berbunga-bunga setelah mengetahui akan hal itu. Tetapi, cepat-cepat dia beristighfar takut-takut itu adalah mainan syaitan.

"Ya Allah, sekiranya benar dia bakal isteriku. Permudahkanlah jalanku untuk memperisterikan dia..", hati Safiuddin berdoa..

...........................................................................................................................................................................................................

'Ya, aku pernah lihat dia. Tapi aku tak pernah menyapa dan berhadapan dengan dia. Sungguh! Aku memang tidak mengenalinya..", Hati aku terus berkata-kata..
"Sayang..", Safiuddin berbisik nama Sofea..
"Ye awk..."..
"Dah ingat ke?"..
"A'ah dah..", Sofea membalas..
"Habis tu kenapa senyap aje ni? Sayang tak suke ye? Saya minta maaf ye.."..
"Tak ada apelah..awk, saya masuk bilik dulu boleh?"..Sofea membuat permintaan..
"Boleh sayang..", Safiuddin cuba menjadi pemberi terbaik..
Sofea bangkit dan pergi meninggalkan Safiuddin. Safiuddin faham akan permintaan isterinya itu untuk bersendirian dan sedang belajar untuk menerima dia dan kehidupan rumahtangga mereka itu.

'InsyaAllah..semoga kami kekal hingga ke syurga. Redhai kami Ya Allah!'. hati Safiuddin berdoa. Safiuddin senyum dan kembali membaca kitabnya yang berada ditangannya itu.

Di dalam biliknya Sofea meniarap menghadap dinding katilnya. Matanya terpaku tajam pada dinding katil itu. Kalaulah mata Sofea ade api, mungkin sudah terbakar dinding katil itu. hihi...

bersambung..( tengah ada guruh ni..maaf eh) wuwu ^^Y








Thursday, May 27, 2010

Isu crocs !!!

ulasan saifulislam (ust. hasrizal) dan ahli FB laen berkenaan crocs. dan sebagai pengguna dan org dewasa pikir2kanlah dan buatlah keputusan dengan matang . ^^Y http://ummsyuhada.blogspot.com/2010/05/isu-kasut-crocs.html

Monday, May 24, 2010

He is.. [part2]

Hari-hari senyum.
Senyum senyum dan senyum.mulut ni seolah-olah sudah ad 'button' senyum. tiap kali teringat die, button tu automatic 'on'. [senyum].

imbas.jam 6.15 pagi.
Tidurku indah. lalu ku rasakan ciuman segar hinggap di pipiku. Ya Allah! Apesal indah sgt mimpi ni!.
"Sayang..".
Aku senyum, aku suka dengar perkataan itu keluar dari mulut die.
"Sayang, bangunla. Subuh sayang.."...
Erk, subuh??alamak! kelam kabut aku bukak mate..rupenyee..
"Syg sy ni, tersenyum2 ni nape? Syg tak mimpi la. Ni ha, sy tgh kejut syg sy ni..", die menghadiahi subuhku itu dengan senyuman sambil tersandar di sebelah kepalaku. dan aku..
".....". malu.
"Awk xpergi keje lg?", aku berseloroh.
Die hanya senyum dan mencium pipi sy. Aku kepelikan..
"Syg ni, hari ni sabtu la syg.."..
"Whoaaaaa!", jeritku dalam hati!
"Hehe..ok. Maaf sy betul2 lupe, sy masuk bilik air dlu ye..". malunyee aku. janganla die pikir aku ni suke klo die takde kt uma. sebb aku suke klo die ad, aku nak dgr crita die lg dan lg.wuwu.

kisah 'saya' dan 'awak'.
Kawan2 aku yg da kahwin sume panggil suami diorg "hubby","baby","abg(yg ni mostly la)" dan beberapa perkataan romantik yg laen.aku?hehe.masih lg panggil si die "awk".kenapa?entahlah. sememangnya tidak aku nafikan aku susah untuk rapat dengan orang yang tidak ku kenali dengan begitu pantas walaupun aku ni seorang yang peramah. walaupun untuk perkataan 'abg', lidah aku masih belum tegar untuk menuturkannya.jadinye, utk "awk", sila bersabar eh.hehe. maafkan sy, wak.

"Awk, sy mnta maaf sebb xpanggil awk a...ba..ngg.", Ya Allah, nak sebut perkataan abg tu punyalah cam perkataan tu emas.
"Takpe lah syg.."..die senyum sambil matanya kembali kepada buku yg sedang dibacenya.
"Hehe..sy..sy..mnta maaf awk.."..
"Muaaah!"..die cium pipi sy..
"Gulp!". Sy telan air liur.lalu merah padamla muka ku ini.
"...", sy ambil buku, betulkan tmpt duduk dan bace buku di sebelahnya dgn rase yg tidak dapat ditafsirkan.


Siapa dia?
"Siapakah dia?", lirik hati ini lagi..
"Aku pernah berselisih jalan ke tak ngn dia?..", fikiran aku mula mencorak2 memori lampau. kot2 ad yg terkena..
"hurm..", penat dan puas aku berpikir tp takde satu pun yg bisa meleraikan ungkaian itu..
"Ya Allah, siapakah dia..?"..
Dia yg terlalu pemurah dgn senyuman, dgn cerita ttg pengalamannya, ttg ilmu yg dipunyainya dan pemurah dgn kelakuannya yg baik dn lemah lembut sebagao seorang lelaki..

"layakkah aku?"...seakan menjadi pilu hati ini bila memikirkan ttg diri yg sesuai atau tidak menjadi seorang istri yg taat kepada suami yg soleh ini..

panggilan.
"Syg, mari sini kejap..."..suara die..
"Ok awk sy datang.." aku menyahut..

sekarang aku duduk disebelahnya...dan dia mula berbicara tentang hatinya terhadap sy..cerita tentang die, sy dan masa dulu..
"Ya Allah!", hatiku menjerit
.......................................................................................................................................................................

Thursday, May 20, 2010

He is.. [part I]

Jam melangkau ke waktu 1130malam. Aku membiarkan skrin laptop ku terbuka kerana hajatku mahu menghabiskan download game rappelz itu. Mata sudah meronta-ronta untuk ditutup tirainya. Aku akur. Aku masuk bilik dan menepuk2 bantal. Bismillah dan ZZzzz..

"InsyaAllah dia akan menikah dengan akk", suara emak dibelakangku..
"Ha?"..aku terkejut..
"Dalam minggu ni akadnye.."..
"Siapa dia mak?"..
"Nanti da akad kenal la.."..emak tidak berterus terang..

Tibalah hari untukku di akadkan.aku hanya mampu melihat bakal suamiku dari belakang.aku seakan redha dengan segala perancang keluargaku. mungkin kerana penangan umurku yang semakin meningkat ini menyebabkan aku tidak tegar untuk memilih2 pasangan lagi.

"Sah!"..saksi2 mengesahkan akad yang dilafazkan oleh lelaki itu..
"Alhamdulillah.." dan doa terus berkumandang..
Aku masih tiada apa rasa.hanya gementar sedikit. juga terharu kerana hanya sekali lafaz saja akadnya.
"Kak, pergi salam..", emak berbisik.
Dengan perasaan gemuruh dan malu, dia berada di hadapanku.menyuakan salam. dan...aku membalas salamnya diikuti dgn ciuman di tgnnya.lalu aku mengangkat muka dan senyum padanya. Sungguh! aku tidak kenal siapa dia. Tapi, dialah suamiku.

seusai majlis akad itu.
tibalah di suatu hari aku sedang berkemas barang. sekarang aku berada di rumah kami. hari itu, hanya kami berdua, berdua berada di rumah kami. malam itu, dia bercerita tentang dirinya.katanya..

"Saya dari keluarga yg miskin, sy berkahwin dengan awk sebb sy pernah ternampak awk dan sy berusaha mengumpul duit utk berkahwin dgn awk. dan inilah hasilnya. sy ckup bersyukur dpt berkahwin dgn awk. terima kasih sudi menjadi isteri sy. sy harap awk terima sy seadanya."

romantik.
setiap hari, setiap kali aku bangun tidur pasti akan dia tinggalkan nota kaki di meja solek.

"Selamat pagi, sila senyum ye. sy sayang awk salu.nanti sy balek kita makan same2. tunggu sy balek eh awk. salam sayangku."

Hari2 sy penuh dgn senyuman. sy hanya byk berdiam kerana dia seorang yg terlalu peramah dan pemurah dengan cerita.

semoga Allah redha dengannya.
.......................................................

Thursday, May 13, 2010

Praktikal oh praktikal!

:)

Wednesday, May 5, 2010

new updates! Perhimpunan Perdana Palestin 8 Mei.

Layari www.bulansubuh.blogspot.com.. atau www.lifeline4gaza.com..

Perubahan masa : iaitu dari 5 ptg - 1130 mlm..
Ayuh! Semarakkan laungan Jihad..Allah..